Keteguhan Puasa Seorang Hamba

Musafir Berpuasa

Pada suatu hari dalam perjalanan ibadah haji, seorang Amir (Gubernur) bernama Hajjaj bin Yusuf berhenti di sebagian daerah antara Mekah dan Madinah. Dia minta pelayannya agar mengambilkan makan siang untuknya, lalu berkata : “Carilah seseorang untuk menemaniku makan siang.”

Kemudian pengawal itu pergi ke arah gunung, di sana dia menjumpai seorang arab badui yang sedang tidur di antara dua mantelnya. Pengawal itu pun membangunkannya dan berkata : “Kamu dipanggil Amir.” Lantas orang arab badui bangun dari tidurnya dan mendatangi persinggahan Sang Amir.

Sesampainya di tempat, Amir Hajjaj bin Yusuf berkata kepada orang arab badui : “Cucilah tanganmu dan makanlah bersamaku.” Lalu orang arab itu berkata : “Sesungguhnya aku ini diundang oleh pengundang yang lebih baik darimu dan aku pun memenuhi undangannya. Hajjaj bertanya : “Siapakah dia?” Orang arab itu menjawab : Allah Yang Maha Agung yang mengajakku untuk berpuasa, aku pun memenuhinya.” Hajjaj bertanya lagi : “Kamu berpuasa dalam keadaan yang begini panas?” Orang arab menjawab : “Ya, aku berpuasa untuk menghadapi suatu hari yang lebih panas dari pada hari ini.” Hajjaj pun berkata : “Berbukalah sekarang dan besok berpuasa lagi.” Lalu Orang arab itu berkata : “Bila kamu menjamin aku bisa hidup untuk hari esok, maka aku akan berbuka hari ini.” Hajjaj menjawab : “Masalah tersebut di luar kemampuanku.” Lalu orang arab pun berkata : “Bagaimana kamu bisa meminta padaku untuk makan dan kutinggalkan makanan akhirat yang kamu tidak mampu memberinya.”

Mendengar jawaban-jawaban dari arab badui itu, Hajjaj pun menggoda : “Sungguh ini kubawa makanan yang enak lagi nikmat untuk kita makan bersama-sama.” Lantas orang arab itu berkata : “Bukan kamu dan tukang masak yang membuat makanan itu enak, akan tetapi tubuh yang sehatlah yang membuatnya lezat.” Kemudian orang arab itu pun berterima kasih dan mohon pamit pada Hajjaj bin Yusuf untuk meneruskan puasanya dan kembali ke tempatnya semula.

Dikutip dari Kitab Irsyadul ibad ila sabilir-rasyad

3 Balasan ke Keteguhan Puasa Seorang Hamba

  1. oRiDo™ mengatakan:

    puasa bukan lah saat bermalas2..
    puasa bukan lah alasan untuk bisa bersantai..

    semoga kita semua termasuk dalam golongan orang2 yang teguh dalam menjalankan puasa nya..

    Amiin Allahumma Amiin…

  2. sedjatee mengatakan:

    mas azi achmad
    Izinkan sedjatee dan keluarga menyampaikan selamat idul fitri
    Mohon maaf lahir dan bathin
    Tak lupa saya kirim parcel, silakan ambil disini
    http://sedjatee.wordpress.com/2009/09/17/sebuah-hitam-dan-putih/

    Salam idul fitri
    Sedjati, ningsih, sedjati jr1, sedjati jr2, sedjati jr3

    • Azi Achmad mengatakan:

      Sama-sama ya Mas Sejati,
      Selamat menuju hari raya dalam kemenangan yg sempurna…

      Taqabbalallahu minna wa minkum…
      Minal ‘aidin wal faizin…
      Kullu amin wa antum bikhair…

      Salam hangat idul fitri dari kami :
      Azi Achmad, Adik-adikku tersayang, Ibu dan Ayahku tercinta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: